Our Holiday: The Story Day 1 & 2

Setelah posting beberapa review tentang flight, tempat-tempat yang kita kunjungin dan juga restaurant, sekarang mau cerita tentang liburan kita disana.

Kita berangkat ke Bali naik Air Asia. Kebetulan dulu beli pas promo “Rp.0”. Jadi total kerusakan untuk bertiga pulang pergi adalah 600K, sudah termasuk seat dan makanan. Lumayan banget kan.. Aku pilih berangkat yang jam 10.35 supaya sampai di Bali juga masih bisa jalan-jalan dulu. Gak terlalu sore.
Untuk pertama kalinya kita berangkat dari terminal 3. K juga seneng banget lihat banyak pesawat. Mengingat ada beberapa temen yang bagasinya tercecer, jadi sebelum kita drop bagasi, bagasi kita di wrapping dulu di bandara. Per items bayarnya IDR 35.000. Lumayan juga, jadi tambah extra safety dan juga bagasi terbungkus rapi.
Setelah drop bagasi, kita makan dulu di bakmi GM yang ada di airport. K sempet makan sedikit. Setelah makan, kita naik ke atas untuk masuk ke lounge-nya. Sebelum masuk ke lounge, kita lihat-lihat pesawat dulu dan K sempet main-main di shopping areanya.
Pas kita masuk, ternyata kita langsung boarding, jadi gak usah nunggu lama. Begitu lihat pesawat dari deket, K langusung terpana dan heboh nunjuk-nunjuk pesawat. Pas udah di dalem, ternyata K pupi, jadilah sebelum take-off, kita buru-buru ganti popok dulu di toilet pesawat.
Di dalem pesawat K langsung nemu “mainan” yaitu kartu petunjuk keselamatannya. Sibuk banget di “baca” dan di bolak balik. Pas udah waktunya take-off, K langsung aku susuin dan dia langsung  tidur sampai 30 menit sebelum landing. Pas udah bangun, K sibuk nunjuk-nunjuk awan. Seneng banget, untuk pertama kalinya K bisa lihat awan dari deket. Kalau biasanya ditanya awan ada dimana, K nunjuk ke atas. Dan kali ini kita tanya awan ada di mana, K nunjuk ke luar jendela.
Alhamdulillah landing di Bali dengan selamat. Setelah ambil bagasi, kitapun keluar. Aku sempet beli roti dulu untuk K di bandara. Sampai di luar, kita langsung ketemuan sama Topan. Kita sewa avanza. Ini pertama kalinya kita sewa mobil dari Topan. Papa tau ini dari forumnya kaskus. Lumayan juga, sewa Avanza lepas kunci IDR 185.000/hari. Daripada harus naik taksi kesana kemari, jauh lebih murah kalau sewa mobil.
Dari airport, kita langsung ke Mercure untuk check-in. Ternyata traffic di Bali sudah mulai menyerupai Jakarta.. Traffic jam alias macet.. Padahal lokasi hotel kita gak terlalu jauh dari airport. Tapi karena macet, jadi berasa jauh.. Zzzzzz…
Check-in berjalan lancar dan kitapun dapet kamar sesuai dengan request kita. Setelah santai-santai sebentar di hotel, kita pergi lagi keluar. Kali ini kita melipir ke Jl. Pulau Kawe di Denpasar. Kita mau ke sewakamera.com. Papa mau sewa perlengkapan untuk dokumentasiong alias poto-poto.
Dari pulau kawe, kita pergi ke Mal Bali Galeria. Kita beli perlengkapan seperti shampoo, sabun, pospak, snack, dll untuk bekal selama di Bali. Dan disana kita sempet makan malem juga. Tadinya mau ke Nusa Dua, mau nostalgia pas pertama kali ke Bali sama K yang baru berumur 1 bulan. Tapi karena K udah agak cranky, jadinya kita balik aja deh ke hotel.
Hari kedua di Bali, kita rencana ke Bali Bird Park. Maksud hati mau berangkat pagi, tapi apa daya jam 9 nona kecil baru bangun. Dan setelah sarapan main-main sebentar, kita akhirnya berangkat ke Bali Bird Park jam 11 lewat.
Selama perjalanan dari hotel ke Bali Bird Park, seperti biasa, K nyusu lalu bobo. Sampai disana, bak baterai yang baru dicharge, langsung deh K heboh kesana kemari.
Di Bali Bird Park, kita lihat macem-macem burung yang cantik-cantik. Dan lagi-lagi seneng banget lihat K yang tampak terpana dan terpesona lihat burung-burung itu. Diantara ratusan burung disana, favorit K adalah Elang Bondol Putih. Dia sampai heboh dan sibuk nunjuk-nunjuk burung cantik itu.
Setelah muter-muter di Bali Bird Park, kita bersantai di Bali Starling Restaurant. Aku duduk-duduk, K main di playground bareng sama anak buleleng dan papa balik lagi keliling-keliling untuk poto burung-burung itu. Saking girangnya main di playground, papa butuh hampir setengah jam untuk bujuk K pulang. Hehehe..
Tadinya kita mau ke Bali Zoo, yang letaknya deketan sama Bali Bird Park. Tapi berhubung K udah agak capek, dan setelah ngintip di Bali Zoo sepertinya harus jalan jauh, jadi kita cuma muter aja deh di Bali Zoo.
Abis ngintip Bali Zoo, kita melipir ke Bebek Bengil di Ubud. Berhubung perjalanan kali ini papa maunya old style alias berbekal peta, bukan GPS, jadilah papa sibuk lihat-lihat peta dan ternyata sempet nyasar. Well, sebenernya sih gak nyasar, cuma jalan yang diambil, bukan jalan yang aslinya mau kita lewatin. Jadi intinya tetep nyampe sih ke tujuan, walau bukan lewat jalan yang kita tadinya mau lewatin. Hohohoho… We don’t need GPS or smart phone.. We only need a map and a smart wife *kibas rambut*..
Papa sengaja ajak kita ke Bebek Bengil karena mau rayain ulang tahun aku di sana. Ulang tahun pertama yang cuma di rayain bertigaan aja sama papa dan K. Walaupun sederhana, tapi aku super bahagia.
Di Bebek Bengil, kita sempet main balon dulu. Dan seperti biasa K heboh mau niup balonnya, sampe manyun-manyun, monyong-monyong mulutnya berusaha meniup balon dan akhirnya berhasil. Hehehe.. Seru banget. Main balon di pinggir sawah. Kapan lagi ya kan.. Hehehe..
Dari Bebek Bengil, kita bermaksud ke Nusa Dua. Pas perjalanan ke sana, kita mampir dulu di KFC alias Opa untuk beli nasi soup untuk K. Tapiiiii… Pas udah tinggal 1 lampu merah lagi, tiba-tiba gerimis, akhirnya kita puterbalik di lampu merah terakhir sebelum masuk kawasan Nusa Dua. Yes, we were that close.
Di Nusa Dua sendiri sebenernya pengen mampir di Westin, untuk ke pameran Asean itu dan melipir di Sogo disana. Cuma mau kongkow-kongkow aja sih. Tapi disana kan terbuka, jadi kalau gerimis, mana enak. Kasian K. Akhirnya karena gak jadi ke Nusa Dua, kita ke Tuban aja, beli Nasi Pecel Bu Tinuk trus balik lagi ke hotel. Main-main di hotel.
Sampai di hotel, kita makan malam. Pas aku lagi anteng buka-buka notebook, papa dan K turun ke bawah. Rupanya dibawah papa dan K beli kue untuk aku dan poto-poto di bawah. Pas balik, ternyata K pupi, jadi aku skalian mandiin K aja deh. Selesai K mandi, ternyata kue yang dipesen sama papa dan K sudah dateng. Again, a simple cake, but means a lot and makes me super happy. 3 buah cake slices, ada black forrest, orange cheese cake dan apple pie di tata di piring panjang. Kalau kata papa, ini adalah kue ulang tahun aku, dan kue 3 tahun pernikahan kita. Di pernikahan kita sekarang ada 3 kepala yang berbeda tetapi di satukan dengan sebuah ikatan, dan ini dilambangkan dengan 3 kue yang berbeda didalam satu wadah piring besar. Hehehe..
Sebenernya papa beli kue ini awalnya adalah pas lagi di jalan, papa sempet nanya apa aku bahagia di ulang tahun kali ini. Dan aku jawab aku bahagia, cuma kurang tiup lilin aja. Dan akhirnya diem-diem papa beli kue, plus request juga pake lilin supaya aku bisa tiup lilin. Tapiiii.. Sayangnya, kita gak ada yang punya korek. Jadilah gagal tiup lilinnya. Hehehe.. Walaupun gagal tiup lilin, tapi aku tetep bahagia kok. I have everything that I need. A caring husband and a lovely daughter.
Setelah makan kue, kitapun tidur. Dan pas lagi tidur, tiba-tiba aku terbangun dan gak lama kerasa bumi bergoyang. Ternyata saat itu lagi gempa. Gempa berkekuatan 5,2 SR yang berpusat di Nusa Dua. Gempanya sendiri lumayan terasa dari kamar kita. Dan papa, yang memang belum tidur langsung siap-siap mau angkat K dan keluar. Tapi gak lama ternyata gempanya berhenti dan tidak terasa lagi. Karena was-was, papa akhirnya nyiapin “emergency bag” supaya kalau gempa lagi, kita bisa langsung keluar dan cukup bawa tas itu aja. Alhamdulillah malam itu kita gak merasakan gempa lagi.
..to be continued…

2 thoughts on “Our Holiday: The Story Day 1 & 2

  1. iya.. pas banget kena gempa pas disana. Alhamdulillah semuanya baik. Untung juga kita gak jadi ambil hotel di nusa dua. Mungkin kalo disana udah grabak-grubuk langsung keluar hotel kali yah..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.