Cerita 3 Tahun Yang Lalu

Hari ini gak kerasa udah 3 tahun pernikahan kami. Terima kasih banyak untuk ucapan dari teman-teman dan kerabat dari sms maupun via social media. Baru sedikit asam garam yang kami jalani bersama. 

our pre-wed pictures
Mau sedikit flashback ke 3 tahun lalu ah.. 3 tahun yang lalu, pagi-pagi di rumah pada grabak-grubuk sibuk karena mau ke tempat acara. Harusnya jam 5 udah sampe sana. Tapi akhirnya baru sampe di venue jam 5.30. Perias udah heboh. Dan ternyata ruang buat riasnya belum dibuka. *maklum nikah di kampusnya Udjo yang jaraaaaaaaang banget auditoriumnya dipake buat kawinan*

Berhubung belum dibuka, iseng lihat ke dalem auditoriumnya. Dan dekorasi sudah hampir selesai. Baru deh ngerasa merinding karena hari ini beneran aku bakalan nikah. *telat banget yak*. Setelah pintu ruangan dibuka, mulailah perias bergerilya untuk make over wajah cantik jelita bantal ini menjadi wajah nan ayu dan rupawan. 😀

touch-up sebelum resepsi
Karena emang udah cita-cita dari lama mau nikah adat sunda, jadi untuk akad nikah, aku pake rias Sunda Putri dan untuk resepsi baru deh pake adat Sunda Siger. Lucu juga pas di dandanin aku bisa sok tenang banget. Anteng banget pas didandanin. Malah hampir ketiduran. Hehehehe..

Setelah selesai didandanin dan pakai bajunya, akupun pergi ke ruang akad, ngumpet di balik panggungnya. Dan gak lama dimulailah acaranya. Untuk keluarga dari pihak aku, semuanya pakai pakaian adat Sunda. Dan untuk keluarga dari pihak Udjo *termasuk Udjo*, semuanya pakai pakaian adat Bugis. Dan konon katanya Udjo itu masih ada turunan Raja disana, jadilah iring-iringannya pake kain yang di topang tongkat dan dibawa sama 4 gadis perawan ting-ting yang katanya melambangkan kebesaran *gak jelas apanya yang besar* 😀
penyerahan calon mempelai pria
Iring-iringan Udjo disambut sama pihak keluargaku, dan pada berbalas kata-kata dulu sebelum akhirnya masuk ke dalam ruang akad nikah. Nah pas mau masuk ruangan ini, Udjo dipayungin sama Payung Sunda *gak tau namanya* dan dibelakangnya diikutin sama 4 gadis itu. Seru juga lihat perpaduan dua culture yang walau gak sepenuhnya dijalanin semua upacara adat istiadatnya bisa melebur menjadi satu.

Aku sendiri pas acara akad ini pake kainnya dari Bugis, menyesuaikan dengan kain yang dipakai Udjo. Kalo atasannya sendiri aku pakai kebaya putih. Sebenernya pengen bisa bikin, tapi akhirnya aku memutuskan untuk sewa aja karena lebih hemat dan cepet. Waktu itu aku skalian ngurusin skripsi, jadi agak terbagi dua fokusnya. Dan dengan nyewa, jadi lebih cepet plus hemat.
penyerahan mas kawin

Alhamdulillah acara Akad berlangsung dengan lancar dan khidmat. Ijab berlangsung lancar tanpa harus di ulang. Lalu kamipun resmi menjadi sepasang suami dan istri.  Ihiiyyy… Abis itu nyerahin mas kawin dan tuker cincin deh..
sungkeman
Sungkeman berlangsung dengan penuh haru. Dan karena kebetulan aku “melangkahi” kakak, jadi aku dan Udjo juga sungkem ke kakak. Alhamdulillah “mitos” kalau adik melangkahi kakak, kakaknya jadi seret jodoh tidak terbukti. Setahun setelah aku dan Udjo menikah, kakakpun menikah juga. Tepat pas aku lagi hamil besar.
my sister’s wedding
Selesai sungkeman, kitapun berfoto sejenak trus pindah keluar auditorium untuk mulai acara adatnya. Dari sawer, lepas merpati, dan lain-lain. Seru banget. Selesai diluar, di lanjutin ke dalem untuk acara huap lingkup, alias suap-suapan cyiiinn.. Berhubung laper, jadi lumayan juga deh disuapin nasi kuning sama Aki dan Udjo. Hehehehe..
errrr.. kita mau di apain lagi yah?
Abis itu baru deh grabak-grubuk lagi siap-siap untuk resepsi. Nah karena udah resmi, sekarang Udjo ganti baju di ruangan yang sama.  Dan karena aku emang suka banget sama warna hijau, jadilah baju resepsinya warna hijau. Dan sekarang terpikir, kenapa juga yah semuanya hijau. Jadi berasa ulet keket. *toyor kepala sendiri*.
Alhamdulillah resepsinya juga berjalan lancar, gak kerasa aku dan Udjo berdiri dan menyalami tamu hampir 3 jam. Seru juga. Dan gak lama selesailah sudah rangkaian acara pernikahan kami. Dan yang masih inget banget, waktu itu, di rumah lagi mau pasang tv kabel. Dan teknisinya sibuk nelponin ke hp mau masang di rumah. Kebayang dong betenya lagi mau resepsi nikahan kok malah sibuk ngurusin tv kabel *timpuk* dan akhirnya dengan galaknya aku bilang, teknisi tunggu sampai aku datang.
pengantin baru niihh..
Sampe rumah, Udjo langsung ngurusin teknisi yang mau pasang tv kabel itu. Dan setelah selesai, baru deh kita berdua kabur ke Ancol untuk hanimun fokus persiapan sidang skalian menyepi selama 2 hari. Tadinya aku dijadwalin untuk sidang skripsi tanggal 3 nov, tapi tiba-tiba senin pagi di telp dan dibilang sidangnya di undur jadi tanggal 4 sore. Jadilah udah rempong bawa blazer, rok dan perlengkapannya, semuanya gak kepake. Alhamdulillah tanggal 4 akupun di nyatakan lulus dan berarti janjiku ke Aki pun sudah aku tunaikan. Pernikahan terselenggara dan kuliahpun selesai. Alhamdulillah.. :))

4 thoughts on “Cerita 3 Tahun Yang Lalu

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.