Terrible Two?? No.. It’s Not Terrible.. It’s Challenging.

Dulu sering denger istilah Terrible Two.. Terrible Two sendiri merujuk ke masa dimana anak mulai memberontak.. Mulai keluar sifat-sifat keras dan egosentrisnya. Mereka akan menguji kesabaran kita dengan berbagai macam cara. Pokoknya judulnya harus nyetok sabar yang sebanyak-banyaknya.

Awalnya aku masih belum terlalu ‘ngeh’ dengan fase ini. Sampai dua hari kemarin.. Baby K mulai agak-agak drama.. Kalau dia mau sesuatu dan gak di turutin, langsung deh nangis-nangis sesungukan gitu. Awalnya aku mikirnya ini cuma biasa kalau baby K kecapean. Ternyata eh ternyata.. Sekarang hampir setiap hari begini. Gak sepanjang hari sih.. Tapi ada kalanya dia mau sesuatu dan kekeuh harus dilakuin saat itu juga.

Misalnya kemarin.. Dia mau main balok sama papanya. Papanya ngajak mainnya di luar kamar. Di tempat biasa baby K main. Pas keluar kamar, papanya mau ke toilet sebentar, baby K langsung heboh nangis sesungukan dan lempar-lempar balok-baloknya.. Padahal papanya cuma 5 menit doang ke toilet. Dan mamanya yang sumbu emosinya agak pendek langsung ngambil aja itu balok-balok yang di lempar trus di umpetin. Alhasil.. Baby K nangis makin heboh.. *sigh* Dan pas papa keluar, langsung di ambil baloknya trus ajak baby K main.. Seketika itu juga tangis drama-nya hilang. Dan langsung asik main.
Hari ini pun juga gitu.. Dia heboh mau main di luar. Mau nguber-nguber kucing. Diajak mandi gak mau. Maunya nguber-nguber kucing aja. Udah berhasil di ajak masuk ke rumah, tapi tetep aja dia diem didepan pintu pager. Nangis minta di ajak keluar. Di ajak main ini itu masih aja gak mau. Dan akhirnya yang berhasil menaklukkannya adalah Enin.. Enin ajak baby K main siram-siram taneman dan berakhir dengan dia menyiram-nyiram diri sendiri yang dilanjutkan dengan mandi di garasi. Well akhirnya mainnya tetep ada, dan mandinya juga tetep ada. Win win solution.. 😀
Bagi aku, fase ini sangat menantang.. Karena bener-bener akan menguji kesabaran aku sampai boiling point-nya. Tapi aku yakin.. InshaAllah aku, udjo dan baby K pasti bisa melewati masa menantang ini. Memang bener, jadi orang tua itu adalah proses pembelajaran yang tiada henti. Dan kali ini aku bener-bener harus belajar trik trik untuk mengalihkan perhatian baby K dan tentunya yang paling penting adalah belajar untuk sabar.
Well.. Siapa bilang jadi orang tua itu gampang.. It’s not that easy.. But yet.. It’s not that hard.. It’s just that.. Terrible two is not terrible at all.. It’s just another page and another story.. A story that will strengthen the bond between mother and daughter, father and daughter, mother and father.. And in the end, It’ll just be a one  happy moment to be cherished..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.