Suatu Hari di Tokio Kitchen

Mingggu sore kemarin kita pergi ke Central Park.. Tadinya cuma mau jalan-jalan aja sambil main-main di tamannya. Tapi ternyata pas sampe di sana ruamenya ampun-ampunan. Mungkin karena school holiday dan lagi ada acara Thomas and Friends disitu. Jadi ampyun deh ramenya. Berasa pergi ke dufan yang kayak cendol aja.

Nah karena rame banget, jadinya kita main-main aja di dalem mallnya. Berhubung kita juga belum pernah keliling-keliling mallnya, jadi skalian deh kita keliling-keliling (walau akhirnya gak muterin semuanya juga sih). Dan Baby K skalian deh lari-larian kesana kemari sambil di kejar-kejar sama papa. Hehehe..
 
Pas jamnya makan, kita ke food courtnya a.k.a urban kitchen yang gak kayak urban kitchen itu. Dan rame banget nget kayak cendol. Akhirnya kita melipir ke sebelahnya, ke Tokio Kitchen. Ini pertama kalinya kita kesana. Kenapa kesana, karena disitu gak terlalu rame. Jadi kita langsung kesitu aja deh. Kalau kata papa, skalian latihan kalau kita ke Jepang nanti.. 😀
 
Di Tokio Kitchen ini sistemnya mirip sama di Urban Kitchen yang biasa. Pakai kartu. Dan setelah muter-muter, akhirnya milih makan Shabu-Shabu Beef untuk papa dan baby K.. Dan untuk mama… Hahahahaha… 
 
Suatu hari di Tokio Kitchen, ada ibu-ibu yang seumur hidup belum pernah nyobain yang namanya sushi. Tapi sering banget denger orang-orang ngomong sushi itu enak. Malah ada yang tergila-gila banget sama sushi. Jadinya penasaran deh dia pengen nyobain sushi. 
 
Nah untuk pertama kalinya, dia nanya sama mba-mbanya, sushi yang mateng itu yang mana. Sama mba-mbanya di kasih tau beberapa menu. Dan akhirnya dengan gagah berani ibu-ibu itu milih Tokio Dragon Roll sebagai menu sushi pertamanya. Lalu ibu-ibu itu kembali lagi ke mejanya dan bercerita dengan bahagianya ke sang suami kalau dia baru saja memesan sushi pertamanya..
our food
Gak lama kemudian pesanan makanannya datang. Shabu-shabu Beefnya enak.. Baby K juga suka. Papa lumayan deh. Nah untuk si ibu-ibu… Dengan gayanya dia merhatiin itu sushinya. Trus ada condimentnya. Di cobain deh itu kecap asinnya (oh ternyata asin) lalu dia merhatiin ada salmon juga.. Dan ada sesuatu yang berwarna hijau.. Dengan gayanya di colek dikit trus di cobain. Ternyata oh ternyata.. Pedes banget sodara sodari.. Dan yakinlah sudah ibu-ibu itu kalau yang di cobain barusan adalah Wasabi. Seumur-umur itu ibu-ibu gak doyan sama yang namanya sambel eh malah sotoy nyobain wasabi. Alhasil dia megap-megap kepedesan. 
 
Setelah reda kepedesannya, ibu-ibu itu beralih ke sang sushi.. Di perhatiin itu sushi dengan seksama. Lalu dengan gaya yang meyakinkan dia ambil satu dan langsung aja dimakan.. Pas makan raut mukanya meringis-meringis gak jelas.. Daaannn.. Hasilnya… Cukup satu saja, selebihnya langsung di bungkus.. Eneg gak jelas dan rasanya aneh.. Ujung-ujungnya akhirnya sang ibu malah pesen pizza untuk makan malemnya..Sang ibu-ibu akhirnya mendapat kesimpulan bahwa sushi adalah bukan makanan favoritnya dan tampaknya tidak akan menjadi makanan favoritnya.. Sekian cerita sang ibu-ibu dan sushi. 😀
 
Setelah makan, kita keluar dan ternyata karena pembelanjaan di atas 100k kita bisa dapet es krim gratis disana. Jadi papa masuk lagi ke dalem untuk nuker es krimnya. Es krimnya lucu.. Warna hijau.. Dan enak.. Baby K juga doyan banget. Hehehehe..
 
Abis makan dan jalan-jalan di sana kitapun pulang ke rumah. Dan di rumah disambut sama Aunchie yang kesenengan karena dapet oleh-oleh sushi yang pas di makan dia bilang enak, padahal pas kita makan rasanya buat kita aneh banget. Hehehehe.. 😀

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.