Small Tiny Steps

Hmmm.. Where should I start… Setiap kehidupan pasti ada naik dan turunnya.. Well so do mine and also my hubby’s.. Dan setiap manusia itu tidak luput dari kesalahan. Walaupuuuunn sudah ada contohnya di depan muka tentang perilaku yang salah itu..

 
Well that’s life.. You do mistakes, and you have to fix it by yourself. Hmmm.. Background keluarga aku dan suami itu memang bukan dari kalangan “berada” yang bisa ngasih kita lungsuran harta yang banyak.. Well di sisi yang satu, malah dapet lungsuran “masalah” dan juga lungsuran lain-lainnya yang aku harap orang lain gak alamin. Apalagi baby K *knock on wood*…
Anyhow.. Jadi kita berdua memulai kehidupan rumah tangga kita dari keadaan “nol”.. Yap.. nol tabungan, nol investasi dan sepertinya nol ilmu pengetahuan finansial keluarga apalagi financial planning. *sigh* Errr… Malah akhirnya kita mulai dari “minus” uang karena satu dan lain hal..
 
Dan disaat yang “jatuh” itu, kita kenalan sama yang namanya “kartu kredit”. Yap.. Our first mistake.. Di saat yang bersamaan, Kartu kredit pertama aku dan suami ternyata di approve.. Jadilah di awal kehidupan rumah tangga kita, kita berdua juga dapet temen baru yang namanya “kartu kredit”.
 
Bagaikan dua orang mabuk cinta, kita pun terlena sama namanya kartu kredit. It’s like digging your own grave.. *sigh*. Dan untungnya buat saya, saya hanya punya satu kartu kredit saja. Tetapi dipihak suami, kartu kredit itu beranak-pianak jadi 5 buah.. *sigh*. Awalnya memang apply buat keperluan kantor, karena harus entertainment klien, endebra endebri… Tapi lama kelamaan malah banyakan buat “personal”nya.. Jadilah itu beralih fungsi untuk personal.
Belum lagi kalau ada oknum yang ngerengek mau “numpang” pakai kartu kredit kita. Yang kadang-kadang kita berikan.. Singkat kata, hutang kartu kredit kita pun beranjak naik… naik… dan naik… Well gak sebesar tus jut juga sih.. Tapi kalau untuk ukuran keuangan bulanan kita, it was a huge chunck… 
 
Pada akhirnya kita berdua setiap bulan bagaikan harus gali lubang tutup lubang. Kita harus bebayaran cicilan kartu kredit yang gak abis-abis itu setiap bulan. Dan pada akhirnya kita “terpaksa” pakai lagi karena kebutuhan pangan. Well.. Life is hard on us.. And we have to learn in hard way.. 🙂
 
Dan kemarin aku akhirnya ‘menjual’ salah satu barang kesayanganku lagi.. 62b62c itu.. Ya.. dia yang selama ini nemenin aku akhirnya aku lepasin. Karena kebutuhan imunisasi baby K. Sebenernya kita tadinya berharap komisi penjualan papa bisa turun, tapi karena keadaan di perusahaan malah merugi, jadi komisi pun hangus. Cobaan lain lagi untuk kita.
 
Ya.. Kita pada akhirnya juga menggadaikan beberapa barang kita. Jual barang.. Pastinya.. Kita pada akhirnya ngejual barang-barang kita untuk membantu menutupi pengeluaran kita. Termasuk pada akhirnya ngejual barang-barang kesayangan kita. Sedih pasti, tapi harus bisa move on. Mellow, gw banget.. Tapi harus bisa balik semangat lagi.
 
Di saat terpuruk gini, gw bersyukur rezeki aku dateng dari berbagai media. Baik itu dari pertanyaan simple melalui bbm yang berbuah jadi pekerjaan maupun dari aku menang quiz-quiz di twitter. Sering banget akhirnya apa yang aku pengeeenn banget malah aku menangin via twitter. Karena kalau aku harus beli sendiri, keuangan kami tak sanggup. Allah Maha Besar.. Aku diberi rezeki melalui cara lain yang gak disangka-sangka.
Kadang-kadang aku suka iri melihat temen-temen sebaya yang sudah bisa “mengontrol” keadaan keuangannya. Bahkan dengan enaknya bisa investasi disana sini, bisa beli emas, dan lain-lain.. Kita sekarang untuk menabung saja agak sulit. Ya… Klise banget kan.. Pasti ada yang bilang lo pasti bisa, gak ada yang gak bisa. Memang.. Itu betul.. Tapi untuk sekarang, kita masih sulit banget untuk bisa nabung. Tapi pelan-pelan, kita akan terus berusaha untuk nabung.
 
Dan dari semua yang aku alamin ini memang yang paling susah itu adalah mengakui.. Mengakui ke diri sendiri kalau aku itu tidak punya uang.. Ya… Itu masih jadi perjuangan. Kadang-kadang aku bisa, sering juga bablas.. Tapi Alhamdulillah gak pernah kebablasan yang parah banget banget. My husband is there to remind me. 
 
We both life the live we don’t deserve.. Ya.. Makanya akupun sekarang juga mulai membatasi permainan di social media.. Kenapa, karena aku gampang banget tergoda.. 🙁
Anyhow.. This post is just a reminder for me.. Untuk bisa mengingatkan aku disaat aku lagi “eror”. Supaya tetep sadar.. Yes.. Like other women, shopping is one of my weakness.. Dan semoga, aku bisa tetep bertahan.. Supaya keuangan kami bisa membaik.. Dan pada akhirnya kita berdua bisa mendapatkan yang namanya Financial Freedom.. :))
 
Bismillahirrahmaanirrahiim.. Semoga langkah-langkah yang kami ambil di ridhoi dan mendapatkan hasil yang terbaik, sesuai dengan harapan. Amin..

6 thoughts on “Small Tiny Steps

  1. hug m2 kana :* ..<br />aku ngerti bgt mak, n punya masalah yg kurleb sama ..<br />dimulai dari minus, trus akrab sama si credit card ituh n skrg maksain bgt untuk tetep bs nabung n cicil lunasin cc .. dr total 5 cc akhirny dah nutup 2 :)<br />eh dah brapa minggu trakhir ini aku sampe jalan kaki ngantor demi bisa irit buat nabung ;)) .. y demi kesehatan juga sih, wong jalan paling cuma 15-20 menit

  2. hehehe.. iya.. *peluk balik*<br /><br />ini juga lagi usaha untuk menghemat.. supaya masa suram berlalu dan bisa kasih masa depan yang lebih baik untuk K.. kiss juga buat Isha.. :-*

  3. mamir… berpelukaaannn…<br /><br />yang sabar ya.. percaya aja klo badai pasti berlalu dan Allah punya rencana baik untuk kita nantinya.. <br /><br />ini ujian sekaligus pelajaran utk kita mengontrol diri.. aku pun punya masalah seperti ini..insyaAllah kita bisa mengakhiri dengan indah ujian ini ya..

  4. ach Mamir,, peluk super erat…<br />Pantesan,, aku beberapa kali coba hubungin bbm mu ga iso…<br /><br />Sabar ya Mamir, pasti ada jalan keluar nya…<br /><br />Oia Mamir, Alhamdulillah usaha party planner ku mulai naik,, dan bisa terima pesta 2 di hari yang sama, yang arti nya aku butuh orang untuk handle di 1 party,, kalo Mamir mau hubungin aku ya *peluk mamir super erat*.. no hp ku masih

  5. mamir , ur not alone loohh.. hehehe banyak kok yang mengalami kejadian serupa walau penyebabnya tak sama, yang bikin lebih sedih lagi kadang, kenapa jatohnya ketika kita punya anak, ngebandingin jaman muda blom punya anak bisa sesuka hati, skrng giliran udah punya anak, keadaan finansial drop, pengen kasi yang &quot;menurut kita&quot; terbaik untuk anak, ya ga mampu… *curcol*<br />well kalo

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.