Time To Let Go

Aku sebenernya adalah orang yang susah melepaskan barang. Terutama jika barang itu ada nilai sentimentil. Apalagi kalau barangnya adalah sesuatu yang aku idam-idamkan alias idaman hati bener..

Dan hari ini aku dan papa chatting.. Mengenai keadaan kita.. Juga kondisi kita sekarang.. And it ended with the decision to let go of some stuff.. Ya.. Barang-barang baby K yang sudah tidak terpakai mau kita jual aja.
Selama ini aku memang sudah menjual beberapa barang-barang baby K. Walau sebenernya barang-barang itu kita sayang banget. Contohnya babybjorn.. Itu adalah barang kesayangan papa. Tapi karena kita juga jarang pakai, akhirnya kita putuskan untuk jual saja.
Nah aku sendiri juga udah beberapa kali jual barangnya baby K.. Nursing pillow, spoon, dll.. Selain karena jarang dipakai, sayang juga kalau didiemin gitu aja. Malah menuh-menuhin rumah.
Nah.. Pada akhirnya.. Tadi kita memutuskan untuk jual salah satu barang kesayangan aku.. Yaitu stroller baby K.. Itu adalah salah satu idaman aku banget. Dari sejak hamil. Sering browsing-browsing baby stuff dan akhirnya ngidam-ngidam stroller itu.. Ternyata kesampean juga bisa b̶e̶l̶i̶ dibeliin. 😀
Stroller tercinta sudah nemenin baby K dari sejak baru lahir sampai sekarang. Sempet ikut kita ke Bali juga. Tapi mungkin masa jodoh kami sudah hampir habis. Jadi sudah saatnya kami melepas stroller itu.
Kalau dibilang berat, yah lumayan berat. Karena aku sayang banget sama strollernya. Aku sendiri yang bersihin stroller itu. Tapi apa boleh buat..
Ada beberapa hal yang mau kita berdua lepasin juga dari stroller itu. Jadi yah memang aku rasa ini saatnya buat kami melepas sang stroller tercinta..
It’s time to let go things.. But hopefully it’s for a better future.. Amin..

2 thoughts on “Time To Let Go

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.