The Narsih Experience

Hari rabu kemarin aku pergi ke Salon Narsih. Akhirnya pergi kesana karena weekend nanti mau ikutan kelas dandan-nya Fashionese Daily. Jadi boleh dong rapih-rapihin alis dikit. Udah lama banget sejak aku ngerapihin alis. Dan akhirnya alisnya udah kayak ulet bulu deh. Hehehehe..

Tadinya mau pergi hari jumat aja. Tapi karena aunchie liburnya hari Rabu, jadilah hari rabu aja perginya supaya baby K ada yang jagain dirumah. Karena mengikuti saran dari mak Ira supaya datang kesananya pagi, jadi aku perginya nebeng sama papa sekalian papa mau berangkat ke kantor.

Sampai disana cukup keder juga karena emang blom tau lokasi tepatnya dan memang di salonnya gak ada plang. Jadinya sempet kelewatan trus puter balik deh. Sampai disana, ngelongok-ngelongok. Ternyata bener.  Dan pas sampai lihat jam ternyata baru jam 09.10. Bener-bener pagi dan baru buka… 😀
Sesuai sarannya Ira, sampai sana langsung liat buku sakti yang terongok di meja. Tulis nama dan jenis perawatan yang dimauin.  Ternyata aku nomer urut 3. Dan 2 orang sebelum aku sudah masuk. *ya iyalah, wong langsung masuk*
Gak lama kemudian ada yang nyamperin trus langsung deh masuk. Karena bu Narsih belum turun, jadinya aku waxing dulu, baru threading alis. Nah waxing ini juga baru pertama kali aku lakuin. Seumur-umur blom pernah namanya waxing. Tapi karena penasaran, akhirnya tergoda untuk nyoba. Untuk tester, coba underarm dulu deh.. Hehehehe..
Bener kata Ira, ruang perawatan di Narsih itu Cuma satu ruangan besar yang disekat-sekat sama kain penghalang dan tirai. You can hear what your neighbor are doing. Bagi aku itu gak terlalu masalah. Soalnya dulu, di salon Inan yang lama di Benhil-pun kurang lebih serupa. Malah disitu Cuma pake matras di lantai. Jadi tetep aja keliatan.. Yah kira-kira ada harga ada rupa kali yah.. Tapi walaupun demikian, dua salon ini tetep banyak banget pelanggannya. 😀
Dan akhirnya dimulailah perawatan waxing itu.. Awalnya dibersihin pake handuk. Trus dibedakin. Lalu dioleslah cairan wax yang kental dan agak panas itu. Diratakan, lalu di tempel kain diatas wax-nya. Diusap-usap, daannnn.. ditarik sajaaa.. Tadinya mikir bakalan sakit banget, ternyata.. Nggak seperti yang aku bayangin. Malahan gak terlalu kerasa. Baru agak kerasa pas di bersihin sama mbaknya pake cara threading. Hasilnya… Bersih tak berbekas dan berbulu.. LOL.. Definitely am going back for another treatment.. Cuma kalo waxing down under kayaknya masih mikir-mikir deh.. Ngilu-ngilu gimanaaaaa gitu.. 😀
Setelah selesai waxing, aku nunggu lagi sebentar karena bu Narsih masih ngerjain customer yang sebelum aku. Jadinya keluar dulu deh. Dan gak lama kemudian dimulailah proses pembersihan dan pembentukan alis.. Ternyata.. threading alis lebih berasa sakit daripada waxing tadi.. *hiks*
Berasa banget bow threadingnya.. Pas mau mulai, cuma request supaya dirapihkan saja. Jangan terlalu tipis karena gak suka sama alis yang tipis dan gak suka pake pensil alis. Makanya maunya dirapihin aja.

Setelah di threading, dirapihin lagi sama bu Narsih pake pinset. Lumayan agak lama, karena awalnya kan alisku macam ulat bulu, makanya agak lama. Hehehehe.. Dan hasilnyaaa.. Rapih dan memuaskan.. Sesuai sama request.. I’m lovin my new eyebrow..

Ini fotonya.. Before and after.. Keliatan lebih rapih kaannn.. :))

Pas baru keluar, sempet merah-merah gitu.. Namanya juga abis disiksa.. Tapi gak lama juga balik lagi ke normal dan yang tersisa adalah alis cantik saja.. Hehehehe.. Jadi makin gak sabar nunggu Kelas Dandan.. Mama mau belajar make-up.. Biar makin caem.. 😀
Oiya.. Untuk yang belum tahu, alamatnya Salon Narsih itu ada di Jl. Pulo Raya 1 No. 24. Kel. Petogogan Jakarta Selatan. Telpnya : 0815 8212 142.
Untuk harga.. Amat terjangkau. Mulai awal Januari kemarin, harganya udah naik. Ini beberapa perawatan yang ada:
Waxing Underarms            Rp. 22.000
Waxing Legs                       Rp. 30.000 – Rp. 40.000
Waxing Bikini Line             Rp. 25.000 – 35.000
Threading Eyebrows         Rp. 25.000
Henna                                 Rp. 50.000 – Rp. 80.000
Manicure & Pedicure        Rp.  60.000

2 thoughts on “The Narsih Experience

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.