The Birth Story of Baby K

Lagi iseng-iseng buka-buka harddisk, menemukan foto-foto baby K pas baru lahir. Termasuk foto-foto pas lagi di rumah sakit. Dan akhirnya mama jadi mewek. Ternyata waktu berjalan sangat cepat. Dan mama baru inget, ternyata mama belum pernah cerita melalui foto tentang saat-saat kelahiran baby K. Well telat banget yah.. Tapi it’s better late than never toh.

Baby K lahir di minggu ke 40 kehamilan mama. Yang artinya baby K meleset dari prediksi dr. Amru. Due Date melahirkan baby K sudah lewat. Dan mama sempet kepikiran terus sampai akhirnya agak stress sendiri. Ada apa dengan baby K sampai belum lahir juga padahal udah due date. Dan disaat-saat kehamilan mama lagi besar-besarnya, justru mama sering banget dirumah sendirian. Jadi gak ada yang jagain mama.
Pada saat itu, papa yang khawatir akhirnya mengungsikan mama ke hotel Borobudur. Pemikiran papa saat itu adalah karena letak hotel deket sama kantor papa dan kalau mama di hotel dan tiba-tiba mau melahirkan, papa bisa cepet dateng dan mama juga gak sendirian. Mama masih bisa minta tolong sama staff di hotel. Yah.. kurang lebih begitulah ceritanya. Tapi selain itu juga papa mau supaya mama gak semakin stress karena baby K belum lahir juga. Jadi sekalian manjain mama.
Tanggal 21 November 2009, papa “menyiksa” mama dengan memaksa mama keliling jogging track sampai 10 kali. wheewww.. Pegel maaasss… Tapi tetep mama jalanin demi bisa membantu proses kelahiran baby K. Perut sampai rasanya agak kram.. Tapi abis itu leyeh-leyeh deh dikamar. Hehehehehe.. Abis sarapan kita berdua pergi ke pameran Baby Fair di JHCC. Gak belanja macem-macem sih karena udah lengkap dirumah. cuma buat liat-liat aja.ย  Sore hari kita santai di pinggir swimming pool. Papa berenang, mama main game di notebook papa. Hahahaha…
Malemnya bunda dan uncle dateng ke hotel. Kita foto-foto dan makan malem bareng-bareng. Seruuu.. Siapa sangka itu malem terakhir mama dan baby K bobo bareng di satu badan. Hehehe..
Tanggal 22 November 2009. Sejak subuh, mama sudah mulai mengalami kontraksi. Tapi karena udah terbiasa, jadi gak terlalu kerasa. Jadi gak kepikir apa-apa.
Breakfast di hotel pun tetep berjalan seperti biasanya. Mama tetep makan banyak walaupun diselingi dengan harus berhenti karena atur nafas untuk meredakan kontraksi. Makan paginya juga enak.. Sehat kaann.. Nyehehehe..
Hari itu mama dan papa check-out dari hotel. hari itu juga sepupu mama ada yang menikah di Antam. Jadi kita sekalian check out trus nunggu bunda dan uncle untuk pergi ke Antam bareng-bareng.
Nah pas lagi breakfast mendekati selesai, pas mama mau makan buah ini, kontraksi semakin kerasa. Jadi akhirnya mama dan papa buru-buru balik ke kamar supaya kita bisa hitung bener-bener jeda kontraksi dan mama juga bisa rebahan atau mengalihkan perhatian dari rasa kontraksi itu.
Tadinya abis breakfast kita mau beres-beres barang untuk check out. Tapi karena mama udah gak bisa ngapa-ngapain, jadi papa yang sibuk beres-beres. Ajaibnya papa itu sangat tenang. Dia bergerak efisien banget kesana kemari beresin barang-barang mama dan papa kedalam tas. Well walaupun gak rapih-rapih banget sih. Tapi okelah.. Hehehe..
Gak lama bunda dan uncle yang udah mulai panik dateng ke kamar kita. Lucu juga sih.. Yang mau ngelahirin mama, yang super panik bunda dan uncle. Saking paniknya, mereka gak bisa nyetir lagi. Akhirnya papa juga yang nyetir. Jadinya sepanjang perjalanan dari Borobudur ke Asih, uncle dan bunda sibuk latihan pernafasan. Mama jadi ketawa sendiri. Diantara kontraksi mama, mama jadi bisa ketawa karena ngeliat bunda dan uncle yang panik itu. ๐Ÿ˜€
Sampai di Asih, mama langsung ke Kamar Bersalin. Di CTG, memang ada kontraksi. Lalu periksa dalem. Tapi ternyata oh ternyata.. Bukaannya baru 1 sodara sodari… Jadinya ditunggu aja sambil monitor. Sebenernya hari itu mama udah dibolehin pulang. Tapi karena papa khawatir, papa minta mama tetap disana untuk dimonitor.
Setelah diskusi sama dr. Amru, papa memutuskan supaya mama diinduksi. Karena sudah kontraksi, pembukaan tetap di 1 dan umur kandungan sudah 40 minggu. Well.. Saat itu mama cuma bisa pasrah aja. Apapun keputusan papa pasti mama ikutin.
Sebelum induksi, mama sempet mandi dulu. Bersih-bersih lalu makan. Mama sempet minta dibeliin milkshake vanilla sama aunchie. Gak lama, aunchie, enin dan aki-pun datang. Lengkap dengan dandanan kondangannya. Pada berkebaya aja dulu ke sana.. LOL.. Seruuu.. Kayak pada mau kondangan di Asih aja. Hahahaha.. Another funny moment.. Untungnya enin dan aunchie sempet ganti celana panjang. Jadi gak pakai kain ke rumah sakit. Sayang.. Padahal lebih seru tuh kalo pakai kain. Hehehehe..
Dan akhirnya induksipun dimulai. Papa dan dr. Amru sudah sepakat. Kalau diinduksi 8 jam gak ada hasil. Atau gak ada kemajuan, maka mama harus dioperasi. Saat itu cuma satu concern mama. Uang. Ya.. Mama gak mau ngebebanin papa kalau mama harus dioperasi. Tapi papa dengan mantapnya bilang. Gak masalah. Yang penting mama dan baby K sehat. OK. Akhirnya induksi pun dijalani. Tapi apa yang terjadi.. Begitu infus itu masuk, kontraksi mama serta merta hilang. Sama skali gak berasa lagi. Mama sampai heran. Awalnya kaget. Karena ngerasa jadi enak. Setelah seharian nahan kontraksi, tau-tau hilang. Tapi tetep aja sih akhirnya dijalanin juga. Pas mama mulai diinduksi, Enin, Aki dan Aunchie pulang kerumah untuk ganti baju dan beres-beres persiapan untuk lembur di rumah sakit.
Dan akhirnya sekitar jam 7 malem, datenglah suster yang mau check pembukaan mama. Ternyata.. Tetep mandek di pembukaan 1 dan kepala baby K ternyata naik dan keluar dari jalur lahir. Suster lalu lapor ke dr. Amru. Gak lama papa-pun dipanggil. Akhirnya papa dateng ke Mama dan bilang ke Mama kalau jam 9 mama dijadwalin untuk operasi. Sedih, pasti. Mama pengen banget bisa ngelahirin secara spontan. Tapi apa boleh buat. Apapun cara melahirkan baby K, itu yang terbaik dan yang penting baby K bisa lahir dengan selamat, sehat, tidak kurang satu apapun.
Akhirnya mamapun menunggu jam 9 sambil ngobrol sama papa dan gak lama Enin, Aki dan Aunchie, Uncle dan Bunda pun balik lagi kerumah sakit. Gak lama Dato juga dateng lengkap dengan kopernya. karena baru pulang dari Bali. LOL. Another funny moments.
Akhirnya sekitar jam 8.30 dokter anastesi dateng. Dia menjelaskan prosedur anastesi ke mama dan papa. Setelah semua siap, mamapun dibawa ke ruang operasi. Disana mama diminta duduk sambil meluk bantal. Dan dokter anastesi pun mulai menyuntik punggung mama untuk bius lokalnya. Gak lama mamapun gak bisa merasakan bagian bawah tubuh mama.
Setelah dokter anastesi memastikan bius lokal sudah efektif, gak lama datanglah dokter Amru dan dokter ari. Mereka berdua yang akan melakukan operasi. Dokter anastesi mama baik sekali. Dia duduk di belakang mama sambil ngejelasin apa yang lagi dilakuin. Dia juga nenangin mama dengan ngusap-ngusap kepala mama.
ย 
Pada saat itu, papa gak bisa dideket mama karena memang tidak boleh. Tapi papa tetap ada di ruangan operasi itu, menyaksikan proses kelahiran baby K dari jarak yang dibolehkan. Dan tepat jam 21.12, baby K lahir ke dunia. Suara tangis kamu langsung memenuhi ruang operasi. Dan gak lama kamupun lagsung dibawa untuk diperiksa sama dr. Ferry. Diperiksa semua kelengkapan, kesehatan, panjang dan berat badan kamu.
22 November 2009, pukul 21.12, baby K lahir dengan berat 2925 gram dan panjang 48 cm.
Alhamdulillah akhirnya mama bisa bertemu dengan bayi cantik yang selama ini mama kandung. Pertemuan pertama kita yang gak akan pernah mama lupain. Itย  was the very first moment when I fell in love with my baby.
Gak lama abis kita ketemu, mamapun dibius sementara dokter menyelesaikan proses operasinya. Gak lama mamapun dibangunkan dan pindah ke ruangan observasi. Disana, bayi kecil itu sudah menunggu mama. Menunggu untuk proses IMD. Saat itu mama tidak tahu bagaimana proses IMD yang benar untuk kelahiran secara caesar. Tapi walaupun demikian, mama menjalani proses IMD dengan senang hati. Baby K pun menjalani proses IMD selama hampir 2 jam. Ketika mama lihat, jam sudah menunjukkan pukul 12 malam ketika akhirnya baby K diambil lagi untuk dibersihkan dan dimandikan.
Inilah proud bunda dan aunchie.. Yang nungguin baby K lahir. Hehehehe..
Malem hari ketika bius itu mulai hilang dan orang-orang sudah pada pulang, yang bisa mama lakuin cuma sms-an sama papa (karena papa gak boleh nungguin di dalem kamar observasi) dan lihat foto-foto kamu di kamera. Itu sudah cukup untuk membantu mama menahan rasa sakit itu.
Paginya mama dipindahkan ke ruang rawat dan gak lama baby K pun datang sudah wangi dan dimandikan. Dan langsung aja minum asi dengan rakusnya. Hehehehe.. So beautiful.. Mama terkagum-kagum dengan makhluk mungil yang tadinya di rahim mama, sekarang sudah keluar dan lagi asik minum susu. Bahkan sampai sekarang juga masih terkagum-kagum..
Proud mommy.. Yes.. I am a very proud mommy. Mama dan baby K stay dirumah sakit sampai hari Jumat, karena kebetulan jumat itu adalah hari Idul Adha, jadi mama extend satu hari di rumah sakit.
Sebelum mama pulang, persaudaraan datang sekalian silaturahmi lebaran. Seru.. Lebaran Haji pertama kitaย  di rumah sakit. Dan subuh itu baby K juga puput pusarnya. Jadi pas pulang udah puput. Langsung deh papa sama enin sibuk atur untuk akekah baby K sekalian bikin bubur merah putih yang pada akhirnya mama baru tau kalo itu bukan warna merah putih beneran.. ๐Ÿ˜€
Kita emang gak adain acara akekahan.Cuma potong kambing, pengajian di panti asuhan dan bagi-bagi nasi kotak plus bubur merah putih juga ke tetangga-tetangga. Sederhana tapi bermakna..
Hingga detik ini mama dan papa selalu bersyukur telah dikaruniai seorang bayi kecil yang sehat dan cantik. Inshaallah baby K bisa tumbuh menjadi anak yang solihah, sehat, taat pada agama, patuh pada orang tua dan berguna bagi orang disekitarnya. Amin..
baby K.. tumbuh yang sehat ya sayang.. Mama dan Papa sayang sekali sama baby K..

4 thoughts on “The Birth Story of Baby K

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.