Kisah Sebuah Anting

Sejak baby K masih bayi banget, kita udah nindik kuping baby K dan pasang anting. Awalnya kita pakai anting loop.. Tapi setelah tanya sana sini, katanya lebih bagus pake anting toge. Jadi kita ganti deh anting loop baby K sama anting toge.

Nah smakin besar eh ternyata eh ternyata.. Anting togenya malah nyangkut ke baju.. Jadi terpaksa dilepas. Dan yang nyangkut kita ganti sama anting loop lagi setelah beberapa kali terulang kejadian nyangkutnya.
Akhirnya baby K pakai anting sebelah-sebelah. Sebelah anting loop, sebelah anting toge.. Ini berlangsung cukup lama.. Cukup aman untuk baby K pake sebelah-sebelah ini… Sampaaaaiiiii.. Suatu hari baby K lagi main.. Dan tau-tau yang anting toge nyangkut dan jatuh..
Sejak itu baby K cuma pake anting sebelah.. Dan karena mama takut lubang antingnya keburu nutup, akhirnya mama pengen pasangin anting yang sebelah lagi..
Tetapi oh tetapi.. Susahnya ampun-ampunan.. Sampai detik inipun mama masih belum berhasil.. Bahkan pas lagi tidur aja gak berhasil-berhasil juga.. Yang ada malah bangun.. (-_-“)
My oh my.. Tolonglah nak.. Berikan mama kesempatan untuk pakein antingmu yang sebelah itu.. Yah yah yah yah.. *mulei stress*

 

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.