Mencoba Berdamai dengan Hati dan Perasaanku

Sebenernya agak ragu juga mau curhat di blog tentang ini.. Tapi rasanya kalo dipendem, gak baik juga. Kalau cerita ke hubby, somehow gak ngerasa nyaman aja. Karena ini menyangkut orang yang ‘dekat’ dengan kami. Dan for some reasons, gw ngerasa emang udah seharusnya gw mencoba berdamai dengan hati dan perasaan yang menyangkut orang ini.
Let’s just say namanya adalah ‘H’.. Dia adalah orang yang sangat dekat dengan kami. Dan memang, namanya manusia, pasti juga pernah berbuat kesalahan atau bergaul dengan orang yang salah. Dan kebetulan dia bergaul dengan orang yang salah sehingga dia jatuh terperosok. Kejatuhannyapun secara tidak langsung mempengaruhi kehidupan kami. Terutama kehidupan hubby. Hari-hari sulit itupun pada akhirnya berhasil kami lewati. Tapi, I’m just a normal human being, gw jadi agak takut kalo H mengulangi kesalahan yang sama. Dan buruknya kalau sampai kejadian, kali ini bukan cuma aku dan hubby.. Tapi juga baby K yang bisa ikut terbawa. Well.. Let’s just pray that it won’t ever happen.. Amin..

Nah menyinggung baby K, sebenernya inti dari cerita ini adalah H yang menyebabkan aku jadi depresi. Well.. Baby blues..

It all started when baby K was born.. Tentu saja semua yang dekat dengan kami amat sangat berbahagia. Termasuk H. Dan kebetulan, saat itu aku ngelahirin dengan proses caesar. Seperti biasanya memang pemulihan setelah caesar itu lebih lama. Namun karena ada sedikit masalah, pemulihan aku berjalan lebih lama lagi.

Nah dari awal aku sudah berkomitmen dengan pemberian ASI sampai 2 tahun. Jadi sebisa mungkin aku gak mau ngasih anak aku susu formula. Selama aku bisa ngasih ASI, kenapa juga aku harus nambahin susu formula. Bukannya anti sufor yah.. Tapi karena ini memang keinginan aku pribadi. Di Al Quran pun disebutkan menyusui sebaiknya sampai 2 tahun. Makanya pengen banget bisa sampai 2 tahun.

Kembali lagi ke pemulihan.. Karena pemulihan aku yang berjalan agak lama dan H melihat aku yang agak kewalahan dengan harus menyusui tiap 2 jam, dan kebiasaan-kebiasaan baru ini, dia menyarankan untuk memberi tambahan sufor ke baby K. Aku awalnya diam. Tapi setelah berkali-kali diulangin pertanyaan yang sama, akupun beralasan “kasian baby K kalau harus dikasih sufor. Badannya masih terlalu kecil untuk menerima tambahan selain asi. Dan lagi ASI itu yang terbaik untuk bayi.”

Ok.. Aku sudah memberikan alasan ke H.. Dan apakah dia diam.. Tentu saja tidak.. Dia terus menerus mendesak aku untuk memberi tambahan sufor ke baby K. Bahkan ini pada akhirnya malah jadi tambahan beban pikiran di aku. Yah.. Aku tau dia nyuruh itu karena dia sayang sama kita.. Tapi mungkin karena aku terlalu perasa dan sensitif plus lebay. Jadilah aku depresi karena ini..

Sering banget akhirnya aku nangis setiap abis telponan sm H. Kenapa, ya karena stress.. Teteeep aja nyuruh ngasih sufor. At some point.. Sampai detik ini aku nulis, aku masih ngerasa stress dan agak dendam plus menyalahkan H atas baby blues aku.. Dan karenanya aku jadi agak ‘trauma’ plus anti sama ‘sufor’ karena stress aku itu.

Dan berbicara sm hubby rasanya agak sulit. Karena aku gak mau nyakitin perasaan dia. Tapi.. Hati aku rasanya udah gak tahan. Aku memang harus bisa “move on” dari pengalaman ini. Sama halnya kayak kejadian kelabu itu. Tapi aku gak sanggup. Aku masih trauma. Aku takut. Well.. Ya.. Aku lebay.. Amat sangat lebay.. It’s just a small case, tapi aku over react banget.. Dan ngomong ke hubbypun rasanya akan dapet reaksi dan kata-kata yang sama. That’s why I never said anything about this..

Gw bosen juga denger kata-kata “Itu emang sifatnya, dia emang gitu. Kalo inget pasti ngomong terus. Kalo udah lupa yah lupa.” Hmmm.. I know, I know, I know.. Tapi harusnya yang ngomong itu ke gw ngerti dong kalo gw itu malah tambah stress kalo di omongin gitu.. It doesn’t HELP.. Yah.. Gw ulangin.. It doesn’t HELP me AT ALL..

Okeh.. Lanjut.. Sekarang dan saat ini, gw ngerasa koq gw jahat dan gak fair banget sm H. I know I shouldn’t do this tapi koq gw tetep aja gini. Makanya gw slalu agak males kalo terima telpon atau berhubungan atau bahkan ketemu sm H.. Karena ya itu.. Jadi ada penghalang di hati gw untuk bisa terbuka lagi kayak dulu.

Sekarang hati dan perasaan gw jadi penuh rasa curiga. Dan jujur aja gw jadi sedih karena itu. Gw gak mau jadi orang yang pendendam dan pendengki. Jadi setelah selesai cerita gw ini, gw pengen banget bisa belajar untuk lebih terbuka sama dia. Karena gw juga sayang sama dia. Awalnya ya gak lain gw harus belajar untuk berdamai sama hati dan perasaan gw dulu. Mencoba memperbaiki dan membenahi hati gw yang lebay itu.. Insha Allah gw bisa, harus bisa untuk akhirnya membuka hati gw lagi untuk H.. Karena kehadiran dia diantara kami itu penting.. Gw sayang dia dan gw gak mau menghabiskan waktu gw untuk ‘mendengki’ dan ‘membenci’ lagi..
It’s time for me to heal.. And move on..

Bismillah..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.