September Story: 30 September 2000 (End)

Akhirnya sampai juga di tanggal yang paling bersejarah ini.. Sabtu, 30 September 2000.. 10 tahun yang lalu.. Tepat tanggal 30 ini diadain acara sweet seventeen b’day partiy-nya Kiky di Putt Putt Senayan..
Aku waktu itu diundang dan secara diam-diam minta ke Lity supaya hubby ajak aku ke acara itu.. Walau sebenernya gak diajak juga pasti dateng. Wong sahabatku yang ulang tahun. Bisa dipotong bebek angsa kalo gak dateng.. Hehehehe..

Jadi singkat cerita, hari Jum’at-nya alias kemarennya hubby telpon ke rumah dan ajak aku ke acara ulang tahunnya Kiky. Well tepatnya sih ketemuan disana trus bareng-bareng disana. Pergi dan pulang, sendiri-sendiri.. *oh abege sekali*

Okay.. Nah.. Waktu itu dress code untuk birthday partynya adalah “the colour of blue” karena Kiky itu doyan banget warna biru. Jadilah semuanya diwajibkan pake baju biru. Aku akhirnya pake baju two pieces, kaos dan rok sepasang yang warna biru.. Waktu pas acara sih hubby bilang cantik.. Eh beberapa tahun kemudian pas mau rayain anniversary jadian, pake baju yang sama, malah disuruh ganti.. Gara-gara dibilang norak.. (-_-“) *gigit hubby*

Pas acara hubby yang super kurus itu dateng pake kemeja biru muda dan celana panjang gedombrongan (waktu itu seleranya bukan celana yang straight cut, doyannya yang besar ala rapper, lengkap dengan rantai buat dompet). Dulu mah liat hubby koq cakep-cakep aja.. Kalo dipikir lagi sekarang.. Hmmm.. Kayaknya gak doyan deh.. 😀

Dan seperti yang bisa ditebak.. Semaleman kita berdua nempeeelll terus kayak amplop sama perangko.. *yaeyalah, namanya juga pedekate* .. Dan pas kita main mini golf (yang sampe sekarang gak ngerti caranya gimana) kita duduk-duduk di salah satu ‘lane’ yang ada gazebonya. Tak lama.. Hubby pun mengeluarkan kalimat sakti itu..

Kira-kira begini percakapannya :
Hubby : Mir, lo mau gak jadi bokin gw?
Mio : Heh.. Maksud lo? *gubrak*
Hubby : Mmmm.. Ya gitu deh..
Mio : Hmmm.. *sambil mesem-mesem mau pengsan ketawa tapi teripu malu*
Hubby : Gimana.. Mau gak?
Mio : Pertanyaannya apa yah?
Hubby : Mau gak jadi bokin gw?
Mio : *mau pengsan* Heh? Boleh diulang gak kalimatnya yang bagusan..
Hubby : Mmm.. Mau jadi pacar gw gak?
Mio : Oooo.. *diam seribu bahasa, lalu sok-sokan mengalihkan perhatian gak mau jawab pertanyaannya*
Sampe sekarang masih tetep inget pertanyaan pertama hubby.. Bahasanya itu loh.. Bokin boooooo.. (-_-“) *maap ya sayang, tapi suer itu jaduls skali bahasanya*

Jadi setelah pertanyaan mengejutkan (walau sudah diprediksi akan terjadi) itu, kita berdua melanjutkan main mini golf asal-asalan.. Sampai waktu makan lewat, potong kue, pokoknya sampai malem..

Pas udah malem, sebelum pulang sama papaku.. Hubby yang penasaran, nanya lagi.. Dan akhirnya akupun minta hubby mengulangi pertanyaannya.. Kali ini akupun menjawab “Ya, aku mau jadi pacar kamu.”

Jadi.. Resmilah kami mulai menjalani masa pacaran sejak malam itu. *suit suit* Walaupun.. Pacaran itu awalnya agak aneh.. Sejak malem itu, kita cuma telpon-telponan aja.. Baru ketemu lagi dan jalan bareng itu satu bulan kemudian.. Hehehe..

Dan yah.. 8 tahun 1 bulan 3 hari kemudian tepat tanggal 2 November 2008 kami meresmikan perjalanan panjang sepasang kekasih menjadi perjalanan bersama selama seumur hidup, alias menjadi suami istri.

Dan 1 tahun 20 hari setelah kami menikah, kami dikaruniai seorang bayi cantik.. Subhanallah.. Titipan dari Allah yang amat sangat berharga untuk kami..

Perjalanan kami menjajaki hubungan dimulai di bulan september, diresmikan di bulan november dan Insha Allah untuk bertahan selamanya, hingga maut memisahkan kami.. Amin

2 thoughts on “September Story: 30 September 2000 (End)

  1. ihiy anniversary jadian ya, selamat ya..tadi juga gw ngulang bacanya, 10 taun yang lalu koq bokin, itu bukannya bahasa gaol 15 taun yglalu yak ? apa gue salah baca hihi. nervous kali mamir, makanya salah sebut.yang penting kan maknanya..btw lama juga ya pacarannyaaa sblm nikah, salut

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.