After The Next Step

Dahulu, pas masih pacaran sama hubby.. Rasanya slalu mau bareeeeennnggg terus. Rasanya udah gak sabar pengen buru-buru nikah. Supaya gak harus pisah tiap hari. Bisa ketemu terus setiap hari. Well emang pikiran ini gak dari awal pacaran sih.. Baru kepikir gini pas udah menginjak tahun ke 6.. Yap.. Lama yah.. Aku dan hubby pacaran 8 tahun 1 bulan 2 hari sebelum akhirnya kita resmi jadi suami dan istri. Jadi kayaknya cukup wajarlah kalau akhirnya berpikir ke jenjang selanjutnya alias next step.

Begitupun yang terjadi setelah kita berdua nikah.. Rasanya gak sabar pengen hamil supaya kita bisa jadi orang tua. Sampai sempet stress dan kepikiran terus gara-gara masalah yang satu ini. Padahal usia pernikahan juga blom ada 6 bulan.. Kalau dipikir skarang, ngapain juga yah sampe stress gitu. Lahir, Mati, Jodoh dan Rezeki semuanya udah ada yang atur. Jadi kapan aku hamil ya udah ada waktunya. Tinggal doa dan usaha aja.. Tapi itulah.. Namanya manusia.. Suka gak puas.. Maunya buru-buru ke jenjang yang lebih tinggi atau lanjut, alias the next step.
Dan pada satu titik.. Which is lately.. Aku jadi sering berpikir.. Okay.. Aku udah ngejalanin Next Step dari Pacaran dan Next Step dari seorang Istri, alias aku udah jadi Istri dan udah jadi Ibu. So.. What comes after the next step..
Dulu udah pede dahsyat bisa jadi istri yang baik, dan InshaAllah juga bisa jadi Ibu yang baik. Tapiiii.. Ketika akhirnya aku ngejalanin, koq jadi ngerasa aku blom bisa jadi istri dan ibu yang baik yah..
Masih banyak banget kekurangan dari diri aku untuk bisa menjadi istri dan ibu yang baik. Bahkan, akupun merasa belum bisa menjadi seorang pribadi yang baik. Kenapa gitu, karena aku ngerasa blom bisa memberikan yang terbaik. Entah itu ke suami, anak, keluarga atau diri sendiri. Ada satu halangan yang namanya ‘takut’ yang masih aja membayangi. Banyak keinginan aku yang pada akhirnya kandas karena rasa ‘takut’ itu sendiri. Entah takut gagal, takut bosen, dan takut yang lain. Dan ini bikin jadi ngerasa kurang utuh.
Begitupun sebagai seorang istri. Aduhhh.. Rasanya jauh banget dari baik.. Apalagi liat mamaku yang segitu baiknya dan segitu sabarnya.. Wiiihh.. Gak ada seujung jempol kali.. Alhamdulillah hubby itu termasuk yang tidak banyak menuntut dari istrinya. Dia amat sangat pengertian. Tapi ya itu.. Justru kadang koq aku ngelunjak yah.. Bener deh.. Suka ngerasa bersalah banget. Apalagi kalo liat dia harus kerja sampe lembur gitu. He’ll do anything for his family..
Sama juga.. Jadi seorang ibu itu kalo aku bilang gampang-gampang susah.. Dan walaupun demikian.. Tetep aja rasanya aku jauh dari baik.. Suka gak rajin ngajarin baby K. Maksud hati mau rajin apa.. Eh boro-boro dikerjain.. Malesnya menang mlulu.. Menu makanan pun buat kadang-kadang sesuka hati aja. Emang sih tetep ngikutin petunjuk-petunjuk.. Tapi koq ya rasanya gak bervariasi amat menunya baby K.. Suka ngerasa bersalah..
Ahh.. Manusia.. Emang gak ada puasnya.. Maunya yang selanjutnya terus.. Padahal pas udah ngejalanin.. Malah kadang ngerasa gak mampu.. Well.. Yang jelas.. Sekarang harus terus berusaha.. Berusaha menjadi pribadi yang lebih baik, jadi bisa menjadi istri dan ibu yang lebih baik.. Belajar.. Yah.. Aku masih harus banyak belajar.. Belajar banyak tentang kehidupan.. Many things to learn, many things to see..
So.. After the next step is a learning process.. A never ending process.. Learn learn learn learn.. Be a better person.. Be a better wife.. Be a better mother.. Insha Allah..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.