SAHM vs WM

Ini cerita tentang kegundahan dan dilemaku.. SAHM (Stay At Home Mom vs Working Mom).. Sekarang ini aku ngejalanin kehidupan sebagai SAHM alias FTM (Full Time Mom) alias Ibu Rumah Tangga.. Sejak hamil baby K beberapa bulan, aku berhenti kerja.. Dan sampai sekarang aku belum mulai kerja dan mencari pekerjaan lagi..

Memang seneng jadi ibu rumah tangga/SAHM karena aku jadi bisa selalu memantau perkembangan baby K.. Semua ‘baby miles’ bisa aku ikutin dan saksiin sendiri.. Moment-moment berharga seperti pertama kali senyum, pertama kali angkat kepala, pertama kali balik badan, dan lain-lain slalu bisa aku saksiin sendiri..

Selain itu karena aku dirumah terus, otomatis makanan untuk mpasi baby K bisa aku sendiri yang masak.. Dan semuanya freshly home cooked.. Alias buat sendiri dirumah.. Setiap waktu aku habiskan berdua sama baby K.. Yang otomatis membangun kedekatan atau ‘bond’ antara aku dan baby K..

Memang.. Manusia itu gak ada puasnya.. Disatu sisi, aku juga kangen bisa kerja lagi.. Kangen punya penghasilan sendiri.. Apalagi kehidupan keluarga kami lagi berantakan atau belum mapan.. Kami masih harus ‘tambal sulam’ disana-sini.. Banyak pengeluaran yang masih belum seimbang dengan pemasukkan.. Sedih rasanya ngeliat suami yang harus kerja keras, tapi tetap saja belum sepenuhnya bisa kami kuasai kemapanan ini.. Memang aku belum bisa jadi ibu rumah tangga yang jago dalam memanage keuangan rumah tangga.. Akupun masih belajar..

Hati ini rasanya gak tega banget kalau suami cerita keinginan dia akan sesuatu tapi terkendala dengan uang.. Dia lebih memilih menyimpan uang untuk kebutuhan keluarga dibanding untuk keinginan pribadinya.. Memang itu sebenernya bagus.. Tapi orang mana sih yang gak sedih ketika dia sudah kerja keras, punya penghasilan, punya keinginan akan sesuatu, tapi gak bisa terpenuhi karena harus mengalah terus.. Kalau udah begini.. Rasanya pengeeeennnn banget balik lagi kerja.. Supaya keluarga kami punya dua pemasukan..

Dengan adanya dua pemasukan, otomatis suami pun tidak harus selalu dipusingkan dengan keuangan rumah tangga yang minus.. Rumah tangga pun bisa jadi lebih mapan.. Disaat-saat terendah.. Rasanya pengen banget nyebar-nyebarin cv lagi untuk cari kerja.. Tapi.. Aku gak bisa begitu aja cari kerja.. Karena dirumah gak ada yang bisa diandelin untuk slalu jagain baby K.. Dirumah gak ada ART, jadi gak selalu ada orang yang bisa stand by jagain baby K.. Enin dan Aki juga kadang-kadang pergi.. Pakai baby sitter, entah kenapa masih agak takut.. Setelah denger banyak cerita serem tentang baby sitter.. Otomatis aku juga gak bisa main pergi cari kerja aja kan..

Dan lagi.. Rasanya beraattt banget kalo mikir aku bakalan kehilangan moment-moment pertama baby K.. Baby miles yang sangat berharga itu rasanya berat banget untuk dilewatin begitu aja.. Sedih banget rasanya kalau aku gak bisa nyaksiin sendiri perkembangan baby K kayak sekarang ini.. Apalagi bidang pekerjaan akupun termasuk yang agak gak fleksibel sama waktu alias bukan typical office hour yang normal..

Sebenernya juga bisa bantu suami dengan jadi ibu rumah tangga yang punya penghasilan.. Bisa dari jualan, MLM, ataupun buka OL shop.. Ada banyak cara memang.. Tapi.. Itu semua butuh modal.. Dan juga keberanian.. Jujur aja aku blom punya keberanian untuk itu.. Jadi mungkin untuk sementara untuk working at home mom blom masuk ke pilihanku..

Antara SAHM dan WM.. Di satu sisi, aku pengen banget bantu suami, disisi lain aku rasanya gak rela ninggalin ‘kemewahan’ bisa lihat perkembangan day to day-nya baby K.. Yes.. It was a tough decision.. Aku harus berpikir panjang dan keras antara SAHM vs WM.. Dilema oh dilema.. *sigh*

2 thoughts on “SAHM vs WM

  1. I feel you…<br />Dilema banget ya..tapi insya Allah semua ada hikmahnya…dan indah pada waktunya… :)<br />Ijin nge link blog nya ya say..salam kenal baby K..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.