BLW = Kurang Gizi ?

Hmmm.. Sering banget denger kata-kata begitu bayi mulai makan, harus dikasih makan puree supaya dia cukup gizinya, dll dll.. Begitupun mindset orang tua kita.. Begitu bayi mulai dikasih solid food, harus bisa bikin bayi kenyang, supaya gizinya tercukupi dan lain sebagainya.

Tapi smakin banyak yang dipelajarin dan terlebih karena aku milih kasih baby K makan dengan metode Baby Led Weaning (BLW), aku jadi menemukan bahwa banyak yang menyatakan bayi, dibawah 1 tahun gizinya masih dicukupi oleh ASI (bagi bayi yang masih diberikan ASI tanpa ada campuran sufor). Baru pelan-pelan nantinya peranan makanan akan bertambah sehingga mulai mencukupi gizi anak tersebut ketika ia sudah berumur 1 tahun keatas.

Kalau dipikir-pikir.. Iya juga yah MPASI itu adalah Makanan Pendamping ASI.. Jadi otomatis utamanya ya tetep ASI. Nah kenapa juga mikir kalo anak gak dikasih makan atau gak makan, dia bakalan kurang gizi. Sudah terbukti, anak diberi ASIX saja selama 6 bulan, gizinya terpenuhi. Tetep sehat dan tumbuh dengan baik. Jadi kenapa ketika anak lepas dari ASIX dan masuk ke masa MPASI langsung mindset orangtuanya berubah “kalau gak makan, jadi kurang gizi”.

Well.. Believe it or not.. Itu yang sering kejadian. Dan memang.. Seiring perjalanan ngasih baby K makan dengan metode BLW banyak yang jadi sangsi. Apalagi baby K juga termasuk bayi yang mungil. Beratnya di usia 7 bulan ini aja baru 6kg kurang sedikit. Jadi suka ada aja orang yang ngebanding-bandingin berat badan baby K dengan bayi lain atau nganggep dia gak sehat alias kurang gizi.. Kurus bukan berarti kurang gizi. Gemuk juga bukan berarti sehat.. CAMKAN ITU!!

Tren berat badan baby K tiap bulan slalu ada kenaikan koq. Walaupun memang gak sebanyak bayi yang lain. Tapi bukan berarti juga dia gak sehat loh. Kita sampe ke 2 dokter, dan dua-duanya menyatakan kalo baby K itu sehat.

Nah balik lagi ke metode BLW.. Seperti yang udah pernah aku tulis, metode BLW itu termasuk metode yang baru. Jadi masih banyak pro dan kontra. Apalagi untuk orang Indonesia yang juga banyak percaya sama istilah “katanya”. Jadi dikit-dikit percaya sama “katanya si ini”, “katanya si itu”, dll.

Dalam menerapkan metode BLW, yang paling pertama harus dilakuin ya rubah mindset kalo gak makan=kurang gizi. Karena di awal, ketika bayi mulai BLW, kebanyakan dari mereka belum mulai makan. Karena namanya juga masih asing dgn makanan, jadi mereka belum mulai masukin makanan ke mulut.

Awalnya bayi akan eksplor makanannya itu. Dari dia pegang-pegang, dia perhatiin, dan sering ujung-ujungnya dia lempar. Makanya.. Harus ekstra sabar kalo liat bayi lempar-lempar makanan diawal BLW.

Tapi lama-lama dia akan belajar, kalo dia dikasih makanan, itu buat dimakan. Dan cara makannya supaya gak keselek ya dikunyah dulu. Too good to be true yah.. Well percaya deh.. Bayi itu amat sangat cerdas. Jadi dia akan belajar banyak. Apalagi dengan metode ini, dia akan belajar untuk eksplorasi dulu makanannya, sedangkan jika bayi dikasih makan puree, boro-boro bisa eksplorasi, karena makanannya bentuknya hanya puree dan bubur saja.

Dari yang aku perhatiin di baby K.. Kemampuan sensorik halusnya cepet banget berkembang. Bahkan diusia yg 7 bulan ini, dia sudah bisa dengan cepet ngambil kertas yang tergeletak diatas meja. Padahal kertas itu kan tipis banget. Untuk ukuran bayi, masih agak susah. Tapi baby K cepet banget bisa ngambil.

Dan yang paling menyenangkan.. Alhamdulillah sampai detik ini baby K gak pernah yang namanya GTM alias gerakan tutup mulut. Apapun makanan yang kita kasih ke dia, slalu dia makan. Dan dia makan pun gak susah dan ribet. Kegiatan makan selalu jadi kegiatan yang menyenangkan buat baby K. Jadi gak perlu tuh harus nyanyi-nyanyi untuk ngiringin baby K makan atau kasih pengalih perhatian supaya dia mau makan. Sekarang cukup dia duduk di high chair, di bacain doa sebelum makan, dia langsung senyum dan gerak-gerakin tangannya seneng. Abis itu ditaro makanan di tray-nya langsung dia ambil dan dimakan deh. Kalau makanannya untuk pengalaman pertama, suka dilihat-lihat dan di eksplor dulu sama dia. Tapi kalau sudah pernah, biasanya cuma dilihat trus gak lama dimakan deh.

Dan senengnya lagi gak usah repot-repot kalo mau pergi sama baby K. Tinggal kukus, potong sesuai pegangan trus bawa deh. Gak ribet harus saring-saring/blender-blender dulu.

Emang dalam ngasih makanan ke baby K, masih sering juga di suapin karena orang tua aku suka khawatir “baby K kelaperan”. Tapi walaupun disuapin, makanannya tetep softcooked dan gak dihalusin. Jadi dia tetep ada proses ngunyah dulu. Akupun kadang-kadang kalau pergi sama baby K lebih milih suapin dibanding baby K yang makan sendiri. Karena pergi beberapa kali sendirian, jadi biar cepet aja.. Hehehe..

Nah setelah 1 bulan baby K makan dengan metode BLW ini, berat badan baby K tetep naik koq.. Malah naik 800gr. Dia aktif, perkembangan bagus dan dinyatakan oleh dokternya kalau dia sehat. Jadi apa iya kalau kasih MPASI dengan metode BLw itu = kurang gizi?

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.